Perayaan???


Sebenarnya bingung pas dapat tema ini, apa yang mau diceritakan, pasalnya juga sedang tidak ada sesuatu yang special, yang patut untuk dipamerkan. Masak iya mau pamer 25 tahun kejombloan? Kan enggak banget, woiii!!!

Cerita tentang hari raya??

Wahahaha malah mengingatkan saya pada luka lama, luka beberapa hari lalu gegara pertanyaan Kapan. Hidiuw sebenarnya bukan sakit ataupun baper lagi sih, tapi lebih ke males menjawab pertanyaan itu. Akibat yang menanyakan hal tersebut banyak orang, saya bosan, tahuk! Ditambah males pula untuk menjawabnya. Hingga akhirnya cuma senyum-senyum kalau dapat pertanyaan tersebut.
Ehhh setelah saya senyumin kupikir bakal berhenti nanya, malah responnya makin negatif.

“Cepetan selak kasep!”
You know, artinya apaan?
It’s mean “Buruan keburu kadaluarsa!”

Emang dikira saya makanan pakai kadaluarsa. Sumvah yang ini pingin deh nyeramahin panjang lebar ke orangnya. Tapi karena yang ngomong gitu juga banyak alias lebih dari satu orang, akhirnya malesku makin menjadi-jadi dan saya hanya bisa bilang “ya” (dengan raut muka dan intonasi ngegas)

Hahahaha

Iya loh, semakin dewasa gini, penyakit akut yang paling melanda itu adalah males. Dan paling perhitungan banget terkait pengeluaran energi. Hemat energi, gaes!!! Ngomong seperlunya saja, marahpun sama, seperlunya saja. Hemat oiiii!!!! Kalau mau marah mesti mikir dulu, ‘eman energi dari makanan yang telah capek-capek kukunyah jika harus cepat habis, wkwkkwkw.

Pun sama, ketika menghadapi pertanyaan nyelekit tersebut. Sebenarnya mau marah dan menghujat orang-orang tersebut, tapi saya berpikir dan mempertimbangkan banyak hal (biar dikira mirip orang bijak hehe).

Pertama, ini masih momennya maaf-maafan, masak iya harus bertengkar demi pertanyaan sepele. Yang kedua, seperti yang kubilang tadi, saya males karena saya sedang dalam masa program hemat energi. Ketiga, lagian kalau saya marah, juga tidak ada manfaatnya, lebih baik  disenyumin saja, biar mereka puas dan makin semangat nyinyirnya. Pokok! selama hati saya bisa dingin, orang lain senyinyir apapun, saya bakalan kuat.

Berondongan pertanyaan kapan ini muncul gegara mbkku, satu satunya patner jalan keliling silaturahim, bentar lagi sudah mau lamaran. Alhasil, jadilah saya yang jadi korban pertanyaan kapan.
Sementara kondisi real saya, saya benar-benar sedang free alias jomblo betulan tanpa selingkuhan wkwkwkwk

Yah mau gimana lagi, kondisinya selalu sama dari kemarin kemarin.
  • Saat saya sedang suka/senang sama seseorang, ehh malah seseoraang tersebut tidak tahu bahwa disini ada saya. (Meskipun kini saya sudah hilang rasa sama seseorang yang pernah kuceritakan di april kemarin, dalam artian tidak mengharapakan dia lagi. Kenapa? Saya sudah tidak minat lagi saja)
  • Dan giliran ketika ada orang lain yang suka/senang saya, saya tidak suka/senang dia, maaf.


Dunia ohh dunia, saya pingin ngakak.

Kenapa hidup saya seperti itu? Bisa nggak saya request satuuu saja! Ketika saya suka seseorang maka seseorang tersebut juga suka saya ATAU ketika orang lain suka saya maka saya bisa suka ke orang tersebut juga. Biar kami bisa saling suka dan saling cinta alias berjodoh gituuuh??

Ohhhh cukup cukup! Sudahi kebaperan pagi ini, gak baik pagi-pagi baper.

Ohiya Btw baru banget, di hari raya -1, ada seseorang yang membuat pengakuan ke saya kalau dia suka saya. Meski sekali lagi, saya hanya bisa berkata maaf karena saya tak ada rasa sama dia.
Dia ngomong katanya sudah tahu saya dari lama dan menaruh hati secara diam diam pada saya, wkwkwk. Dikiranya saya percaya dengan omongannya?? Terus, kepalaku bakal membesar dan lubang hidungku menjadi kembang kempis (ala mbk rey) wkwkwk. Digombali kayak gitu, entahlah hanya membuatku pingin ngakak saja karena saya tak percaya sedikitpun dan sama sekali.

Iya loh, mungkin ini adalah efek sistem imun alias kekebalan tubuh menjadi kuat akibat menjomblo terlalu lama, wkwkwk, makanya kagak mempan kalau digombalin kayak gitu, apalagi kalau gombalannya receh, no ngepek.

Dan selanjutnya, karena saya tak merespon perasaanya, dia jadi berubah ngatain saya ini orang sombong. Dasar Manusia memang begitu! baru sedikit dijahati langsung tampak sifat aslinya.

Ini bukan kali pertamanya, jadi saya tidak kaget lagi. Seringnya dari sikapku yang begini, nggak mau ngejalani dulu. Sekali tidak ada perasaan sama seseorang, alias langsung ngajaknya temenan saja. Mereka bakal bilang saya sombong terus mereka pada kabur. Sampe hafal, wkwkwk.

Iya 99% mereka begitu, dan hanya beberapa orang, yang notabenenya bisa diitung pakai jari, yang masih lanjut jadi teman. Wkwkwk.

Yahh sebodo amatlah dibilang sombong. Yang penting Allah tahu isi hati saya, dan naners juga tahu kalau aslinya saya tidak sombong. Saya hanya tak suka dan bukan pula berarti saya sombong. Yah pokoknya, intinya, kita temenan saja, jangan ngarep lebih.

Jadi, Saya sombong beneran kah?
Aseli tidak, saat dia bisa menerimaku sebagai temannya tanpa mengharap lebih, saya bisa kok komen komenan status, saling menyapa ketika lama tak bersua. Saya mah orang baik bukan orang sombong.

Wkkwkkw mungkin kalian korek korek hidung sambil mikir keras, heran bin takjub, kok ada yaa orang yang kayak gitu??? Menyebut dirinya sendiri baik,

wkwkwkkwk peace gak usah dipikirin, diiyain saja yaaaa!


Mohon maaf lahir batin yak! Gaes,

Comments

  1. Lah 25 taoon mah msh muda gaess.. Pa lg buat zmn saiki.. Bnyk yg cr gawe dulu biar mapan... Kl zaman mbien iya x hrs cpt" kawin. Nikmati hidup selagi jomblo... Gak selamanya jomblo itu ngenes dan ga selamanya kawin itu uenak.... 😂 yg ada tmbh pucingggg...uos curhat 😣..bersabar sampe ketemu jdh yg pas segalanya... Sok bijak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa sih,
      Tp ini hubungannya sama orang desa, dan you know lah orang desa mah suka heboh kalau lihat perawan gk segera nikah.

      Delete
    2. Pertanyaan yang seharunya menjadi penyemangat untuk segera mencari jodoh. eh selak kaseb, mirip nenek saya saja jika saat bertemu di hari raya. mungkin dia tidak sabaran ingin segera punya cucu

      Delete
    3. Wkwkwk ternyata kata kata itu juga fenomenal yakk

      Delete
  2. Kalau masih mudah mah bebas teh,..ea,..hajar aja selama itu positif enggak usah dipikiran kata orang-orang, jalani aja 😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ssiiiappp.. Terkadang lewat blog ini saya bisa dengan leluasa mencari pembenaran, mencari teman yang sefrekuensi yang mendukung jalan hidup saya. Pasalnya orang di luaran sana tidak sepenuhnya tahu tentang hidup saya, tapi suka heboh maksa buat segera nikah.

      Delete
  3. 25 thn masih jomblo? Hahaha
    Oke mohon maaf lahir batin ya mbak.
    “Termaafkan sudahh”
    Kapan nikah ny mbak? Hehehe
    “Buat dosa lagi” hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar-sabar hemat tenaga wkwkwkw.

      Delete
    2. Wahahaha makasih sudah diingatkan kalau saya sedang program hemat energi hehe

      Delete
    3. siap dngerin ceramahnya mbak :D haha ayo ayo
      kapan nikah? wkwk
      *btw aku jg belom nikah sih

      Delete
    4. Yokkkk nikah sama kamu

      Biar kamu gk nanya muluk

      Delete
  4. Menikah karena terburu buru
    Menikah karena tetangga
    Menikah karena orang lain
    Mending ditahan dulu sampai nanti ada niat menikah demi tuhan 😌

    ReplyDelete
    Replies
    1. Plak' berasa ditampar.
      Astagfirullah
      Kenapa saya jadi labil gini yakk, terobsesi nikah gara gara pertanyaan kapan.

      Iya, seharusnya nikah itu landasannya ialah menggapai ridho Allah

      Delete
  5. Di kuat kuatin aja mba hehehe, toh mba masih hepi hepi aja jalaninnya. Mohon maaf lahir dan batin juga ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha iya
      Aku kuat kok. Kan aku strong girl

      Iya mohon maaf lahir batin juga yaa

      Delete
  6. Kok ceritanya hampir mirip denganku sih? Disaat saya mulai nyaman

    dengannya dia pergi menjauh dariku, tapi udahlah, lupakan saja toh

    saya masih muda, menggapai impian aja lah,insa allah

    rejeki lancar mengalir deras. Amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyya mbk.. Bisa saling menguatkan dan saling menyemangati. Semangat semangat

      Delete
  7. selamat hari raya yah sob, salam kenal

    ReplyDelete
  8. Kakak...
    Apa yang kamu rasakan adalah apa yang aku rasakan.
    Entahlah yaaa.... kok rasanya nggak enak banget yak... Huhu...

    Kita berada di jalur yang sama sekarang, apa'an sih pake bahas jalur segala.
    Maksud aku, kita sama-sama.
    Aku juga punya alasan yang sama kayak kakak.

    Semoga kita bertemu dengan jodoh kita ya Kak.
    Aamiin...
    Semangat untuk kita!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeiii akhirnya saya punya teman yang senasib. Toss dulu yokk

      Delete
  9. kata kyai menurut PBB umur 70 tahun itu masih muda juga ha ha ha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya muda tua orang kan bergantung usia rata rata

      Kalau hidupnya dijaman jaman nabi adam, usia 70 mah muda banget secara usianya kan mencapai ratusan tahun wkwkwkwkw

      Hehe

      Delete
  10. Bener banget e, melawan rasa males itu susah bangett, rasanya badan lemes aja pengen tiduran terus wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu ciri khas kalau sudah dewasa.
      Rasa malesnya meningkat dan paling sukak kalau selonjoran sambil main hp.

      It's perfect time

      Delete
  11. wkwkwkkww, ternyata semua kunci jawaban masih kurang juga ya menghadapi pertanyaan-pertanyaan kemaren.
    betewe, kenapa pas dibilang selak kasep, akting aja langsung.
    Pura-pura panik gitu, terus maksa yang bilang gitu buat cariin jodoh.

    Cowok tampan, kaya, mapan, pengertian, setia, cinta mati ama pasangan.
    Nah keder gak tuh yang banyak tanya itu wakakakakak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Efek saking males jawabnya karena yang tanya banyak mbk, hiks

      plus gk kepikiran juga buat akting gitu,
      duhh jadi nyesel, tahu gitu saya segera konsult ke mbk rey begitu dikatain wkwkkwk

      Delete
    2. wkwkwkwwk cup cup cup..
      Nanti todong aja biar dicariin jodoh, plus minta paksa didoain hahaha

      Delete
  12. Aaakrggh .. napa sih ya rata-rata masyarakat Indonesia sukanya nanya-nanya berbau privacy orang ?

    Halaah .. pakai berbau segalaaa ., memang parfum ?, Wwwkkkk

    Terus semangat ya, semoga cepet ketemu jodohnya.
    Ketemu pangeran tampan :)

    ReplyDelete
  13. 25 tahun jomblo kayaknya menjadi database baru guna memperbaiki anomali perilaku jomlo hehehe

    ReplyDelete
  14. Kalau sudah urusan hati itu memang rumit, saya sendiri juga pernah merasakan.. saya suka dia eh dianya tidak suka. dan dia suka saya eh saya yang tidak suka. Tapi lama-lama kalau sudah sering berkomunikasi jusrtru suka itu muncul dengan sendirinya.
    di kampung saya, dulu saat menikah tidak suka. Eh gilirn sudah menikah anaknya 12. Tu kan, cinta datangnya terlambat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha ternyata ada ngembarin juga. Kupikir hanya aku saja yang punya perasaan macam aneh kayak gini. Wkwkwk

      Terkait cinta yang datang terlambat, iya saya pernah mendengar dan menemukan kisah serupa. Tapi entahlah kalau aku membayangkannya itu sulit dan berat, masalahnya bagaimana bagaimana pun wanita ketika sudah menikah maka ia harus mengabdi dan melayani suaminya. Surely akan berat jika tak ada cinta. Mana bisa ikhlas?


      Sekali lagi entahlah,
      Saya hanya bisa berharap semoga saya bisa dipertemukan dengan mas jodoh saya dalam keadaan suka dan senang agar kami bisa menjalani rumah tangga dengan sakinah mawaddah wa rohmah. Sesosok mas jodoh yang bener bener bisa dijadikan partnet hidup saya kedepannya. Happily ever after kayak di kisah kisah cinta di negeri dongeng. Aamiin

      Delete
    2. @ Djngkaru :

      Wwwwkkkkk ..

      Paksain aja biar suka :D

      Kata pepatah kaaan .. 'Witing Tresno Jalaran Seko Kulino'

      Yekan ?

      Delete
    3. @mas hima, dipaksa itu tidak enak loh, percaya deh!

      Delete
  15. Ujian hidup paling berat emang pas di umur 25 ya. Saat sebagian besar teman seangkatan mulai pamer cincin di jari manis dan sebagian lainnya pamer anak kesatu dan kedua. Dan sialnya, aku sekarang di posisi itu.

    Tapi yasudahlah, prinsipku life must go on. Pernikahan bukan lomba balap karung, yang cepat ke pelaminan dia yang menang; konsepnya ga seperti itu. Ketimbang buru-buru, lebih baik perkuat mental dan acuh tak acuh. Karena kalau sudah takdir, siapapun gak bisa mengelak.

    Karena pernikahan itu sakral, jangan sampai jatuh talak di tengah-tengahnya. Stay cool, gausah buru-buru, hehe

    -Fajarwalker.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akh, mantuuuuul jawabannya ...

      Sependapat, mas Fajar

      Delete
    2. @fajar, betul sekalii, selow meski kadang juga pingin segera nikah wkwkwk dasar manusia ababil

      Delete
  16. Jangan buru - buru nikah entar nyesel lho? Saya aja ma dia baru

    Taaruf lho, Taaruf islami maksudte penjajakan secara mendalam ?

    Gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ecie cieee..
      Semoga beneran jodohnya mbk, lancar sampe hari h, samawa. Aamiin

      Delete
  17. Amin ? Barokallah sahabat terbaikku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih. Jangan lupa tulis kisahnya di blog ya perjalanan cintanya,
      Saya siap nyimak :D

      Delete
  18. Yang saya maksud saya Taaruf itu memang benar adanya, tapi bukan

    sama Himawan Sant, tapi sama anak temannya ayahku, dia baik sekali

    sayang sama saya, cinta, tak pernah nyakitin, ataupun menghina

    saya,keluarga besar dah dukung banget, apalagi dia itu masa

    depannya cerah banget arlina?

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk iya mbk

      semangat mbk, ditunggu kabar baiknya, saat sudah sebar undangan dan berangkat ke kuanya, :D

      Delete

Post a Comment

Popular Posts