Tips agar tidak terjadi misskomunikasi dengan Atasan

Jangan sampai ya! Sebagai bawahan kalau ada apa apa kudu ngomong dulu sama atasan. Titik. Tidak boleh dibantah!

Tujuannya apa? Biar tidak terjadi misskomunikasi.

By Pixabay

Jadi ceritanya tadi malam, Atasan menanyakan jadwal rapat, kemudian dijawab tanggal 30 oleh salah seorang teman, sekaligus temanku tadi laporan kalau bannernya sudah siap. Lah tiba tiba malah atasan ngomong kalau bannernya sudah dibuatkan kecamatan. Temanku ngomong lagi dong dengan nada seolah dia kesal bin marah sama saya, "lha sekdes kok ngakon aku?" Baru deh atasan menjelaskan kalau kemarin beliau ditawari banner oleh kecamatan dan sama beliau di-iya-ni.

Astagfirullah, entahlah saya jadi ikutan geram sendiri. Kok bisa bisanya kejadian kayak gini lagi.

Padahal beliau mah jarang (hampir tidak pernah) ngurusi beginian apalagi sejak saya masuk kerja disini. Biasanya saya yang koordinir karena atasan cuma handle bagian konsumsi. Lah kok ini?

Pingin kesel, terlalu inisiatif sampai lupa nanya dulu ke bawahan padahal bawahannya sudah canggih bin pintar.  Hiks!

Lagian di temenku itu emang punya usaha banner dan juga setiap butuh banner biasanya juga pesannya ke dia, sembari itung-itung melariskan usaha teman.

Yah meskipun kerjasama yang baik dengan kecamatan tetap perlu dijaga. Biasanya tetap menawarkan proyek banner ke temanku dulu, baru temenku sendiri yang bilang dan mau menitipkan banner ke kecamatan semisal sudah banyak banner yang dia bikin, dan dia kerasa overload.

Lah ini? Astagfirullah

Entahlah mungkin salahku juga tidak konfirmasi ke atasan terlebih dahulu makanya bisa kejadian dobel gini. Tapi biasanya juga, saya tidak pernah konfirmasi ke atasan dan atasan pun juga tak pernah ngurusi banner loh. Astagfirullah.

Rasa-rasanya kapok, setelah ini saya tidak mau ngurusin banner lagi. Daripada dobel gini dan temenku marah ke saya. Biarlah semua diurus atasan. Saya tinggal duduk cantik saja.

Asli, saya sebel beneran loh! Sudah niat baik membantu ealah malah semua diberantakin gini.

Hiks!

Comments

  1. Kalo udah menyangkut atasan, susah untuk bisa disalahkan :p. Aku jg prnh ngalamin miskom gini mba, cm Krn kurang komunikasi sblmnya Ama si bos. Ngadain event seharusnya tgl sekian, eh dia mikirnya msh Minggu depan. Padahal prnh disinggung Ama staff lain kalo yg Minggu depan cancel. Tapi ya itu, mungkin Krn sekilas, si bisa juga ga ngeh.

    Untungnya msh bisa di benerin, catering bisa diundur. Kalo ga, wassalam deh :D.tapi sejak itu, aku slalu mastiin aku udh ngomong secara lgs Ama bos sebelum menjalankan sesuatu. Supaya yakin aja g terjadi miskom yg lain :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkw nasib bawahan ya mbk. Yang sabar semoga pahalanya melimpah ruah, aamiin

      Delete
  2. Emm...jadi, tipsnya apa? Nggak usah ngapa2in biar nggak dimarahin?

    Memang betul, atasan bisa salah tapi ndak bisa kalah. Tapi, kayanya mutung alias ya udah nggak usah inisiatif lagi lain kali, daripada salah, sepertinya kok ya nggak bijak ya. Sebenarnya bawahan juga bisa loh ngatur-ngatur atasan, namanya kalau di dunia manajemen itu adalah "Managing Upward".

    Sederhananya gini, coba kita memandang atasan itu sebagai konsumen dan kita sebagai si pemilik bisnis. Bukannya setiap bisnis itu esensinya adalah menawarkan solusi kepada konsumen? Ya iya, akan selalu aja ada konsumen rewel bin menyebalkan, tapi ya kan gimana si pemilik bisnis meng-handle-nya.

    Saran saya, cobalah memahami pola dan cara kerja si atasan. Setiap orang itu berbeda, jadi pendekatannya harus beda. Nggak bisa ngedumel, harusnya atasan kan gini dan gitu. No. Itu sama saja seperti nyiram bensin ke dalam api yang menyala. Yang ada kebakar semua.

    Baru setelah memahami pola si atasan, kita bisa melakukan 'tindakan pencegahan'. Kalau udah tau atasan pelupa, jarang buka email, jangan anggap koordinasi selesai setelah email terkirim. Datengin, kasih tau, kasih memo kalau perlu.

    Singkatnya, Anda mau jadi bagian dari masalah atau solusi. Dua-duanya nggak mudah. Jadi bagian dari masalah makan ati, jadi bagian dari solusi nyeri-nyeri.

    Jangan berharap atasan berubah, percuma. Anda yang berubah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. MasyaAllah bijak sekali sarannya, makasih makasih. Iya mungkin saya yang terlalu gampang mutung padahal semua bakal ada solusinya jika kita mau mengusahakannya

      Delete
  3. Berarti harus diperbaiki lagi komunikasinya ya Mbak, biar gak kejadian lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, kudu laporan terus biar gak salah paham lagi hehe

      Delete
  4. Semoga tidak terulang lagi ya Mbak kejadian seperti ini. Semua pasti ada hikmahnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Semoga lebih bijak lagi setelah menghadapi/melewati kejadian ini

      Delete
  5. atasan selalu bener kak, rumus 1.rumus 2 ..atasan tetap paling bener lagi hiksss...sedih eman jadi bawahan ya. Bertahun2 saya kerja dan punya atasan ya rumusnya tetap itu juga deh...hikss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi mirip kayak pasalnya cewek saja ya, 1. Cewek selalu benar, 2. Cewek tidak pernah salah, 3. Dan jika salah kembali ke pasal 1 dan 2

      Wkwkwk

      Delete
  6. Semangaaattt!

    Dunia kerja penuh warna, ini bakal dirindukan kalau seandainya nanti nggak kerja lagi kayak saya hahahaha.

    Kalau saya dulu bekerja, selalu menganggap perusahaan atau lembaga itu adalah milik saya sendiri.
    Jadi, saya bekerjanya dengan sepenuh hati, dan kalau ada yang salah, ya bangkit lagi hihihi.

    Yang namanya miss communication itu biasa say, dikomunikasikan aja baik-baik dengan atasannya, dan terus menunjukan semangat yang baik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa harusnya gitu ya mbk, gak boleh se cemen gini.
      Astagfirullah diriku
      😞

      Delete
  7. Yaelah itu mah biasa mbak. Santai aja mah. Lagian atasan mana ada yang mau disalahin.

    ReplyDelete
  8. Artinya atasan selalu benar. komunikasi perlu, klo dia mangkir malu sendiri dalam hatinya

    ReplyDelete

Post a Comment

Mau baca yang ini gak?