Budaya Munjung

by - Mei 05, 2019


Padahal mau cerita apaan juga masih gak jelas.
Pokonya yang penting, saya mau pamer duluan, setor duluan, dan sombong duluan di grup 1m1c, wakakakakka.

Budaya munjung.
Pada belum tahu kan apa itu munjung?
Mungkin ini kali pertamanya saya nulis cerita yang berbau pekerjaan saya didesa. Sebenarnya ini intim banget, tapi demi naners tercintah, saya rela buka-bukan bercerita gini. Wkwkkwk saya baikkan??? (efek penyakit sombongku lagi kumat, jadi mohon dimaklumi)

Yaps,
Munjung ialah mengirim makanan kepada para pemangku jabatan penting di desa alias pamong desa, mulai dari kepala desa alias lurah sampai tingkat bawah staff desa alias bayan, ketika keluarga tersebut sedang punya hajat, baik hajat manten maupun sunatan.

Saya jamin kalau kalian tinggalnya didesa bakal kenal dengan tradisi ginian. Adapun saya sendiri baru ngeh, setelah saya terjun di pekerjaan ini. Sempet syok di awal awal (ketika baru terjun di pekerjaan ini dan dapat punjungan pertama kalinya) karena tiba tiba dikirimi makanan dalam jumlah banyak banget pulak.

Dan bahkan, kadang sehari yang ngirimi lebih dari 3 orang, kalau pas lagi rame-ramenya musim hajatan. Kalau sudah gitu, tetangga-tetangga pada diundang semua buat makan dirumah. Pasalnya kita (saya dan keluarga) paling malas untuk antar-antar alias bagi-bagi makanan ke tetangga. Lebih simple kalau mereka yang diundang ke rumah, ambil makanan sesuai keinginan mereka.

Biasanya pas mereka datang ke rumah buat munjung, sembari wadah makanannya diganti/dipindah, mereka bakal kuajak ngobrol dengan papi. Ngobrolin apapun selagi nyambung. Dan sudah menjadi kewajiban saya untuk menjamu mereka, karena sudah repot munjung saya. Dijamu ala kadarnya dengan dibuatkan teh oleh mami. Lucunya, kadang mereka sudah keburu pulang, karena kelamaan nunggu masak airnya. Wakakak alhasil nganggur deh tehnya.

Kalau tamunya sudah pulang, saya yang kebagian disuruh nyuci gelas, tutup gelas, tatakan gelas, nampan, dan sebagainya perkakas sisa minuman mereka, malesnya ampun ampunan. Emang dasar pemalas. Oleh karenanya, saya berpikir kreatif (sebagaimana pepatah: orang pemalas cenderung kreatif) dengan membelikan teh kemasan. Antisipasi jauh jauh hari, biar kalau mereka datang munjung, tinggal diberikan teh kemasannya. Begitu mereka pulang, tinggal buang sampahnya, aku tak perlu lagi repot-repot harus nyuci gelasnya, dan mami pun bahagia karena gak perlu sibuk buatkan teh kalau ada tamu munjung.

Nah yang bikin jengkel itu, kelakuan adek ponakan saya, dia doyan banget sama teh kemasan. Stok teh kardusanku yang niatnya kugunakan untuk jamuan jika ada tamu munjung, malah dihabiskan. Jadilah saya males nyetok lagi, efek takut diembat lagi. Dasar pelit!

Sialnya pas kemarin, ada tamu munjung dan stok teh kemasan habis. Niatnya gak perlu kubuatkan teh karena mamiku sudah secepat kilat buat mindahin makanannya. Lah kok ladalah, wadahnya sudah diberikan, si anak muda alias tamu munjungnya masih betah dan doyan ngrumpi, mereka gak berniat pulang. Jadilah saya ke dapur dan membuatkan teh dengan malas malasan. Mamiku udah ngambek duluan gak mau bikinkan tehnya.

Setelah dipunjung, bukannya leha-leha melainkan ada tugas selanjutnya

Nah kalau sudah dipunjung, tugas selanjutnya kita harus buwuh, datang ke hajatan orang tersebut. Ehh sebenarnya tidak harus sih, cuma saya kan masih punya kemaluan. Masak iya? sudah dikirimi makanan, sudah ditelan makanananya, terus tidak buwuh. Tuman!

Pas buwuh,

Ini adalah hal yang paling memalaskan, apalagi kalau disuruh bawa rinjeng, wadah dari bambu yang super besar. Mana sama mami diisi dengan beras beberapa kilo dan buah kelapa, bisa kau bayangkan seberapa beratnya.

Untungnya wargaku baik-baik banget. Baru turun dari motor mereka sudah bersiap menjemputku dan membawakan bawaanku. Ohhh disitu saya merasa tersanjung.

Begitupun pas pulangnya, wadahku bakal diisi lebih-lebih, dibanding dengan orang lain yang buwuh, semacam diperlakukan istimewa gitu, adakalanya diisi dengan mi instan sampai 4 buah, atau buah pisang sampai dua ikat. Geli kadang melihatnya. Padahal kalau orang umum yang buwuh, biasanya cuma dikasih mi instan satu buah, sementara pisangnya tidak ada.

Saking hormat dan segannya mereka sama jabatan yang kusandang, mereka memperlakukan saya sampai segitunya. Terkadang saya yang merasa tak pantas diperlakukan kayak gitu. Saya tak sespesial itu.

Dulu banget sebelum dapat kerjaan, saya pernah kepikiran pingin jadi orang yang dihormati, ehh sama Allah dikabulkan beneran. Alhamdulillah dulu biar gak dikira kufur nikmat.
Tapi sekarang bukannya seneng, tapi merasanya malah aneh dan geli. Kepingin ngakak. Karena saya merasa, saya ini orang biasa, bukan dari golongan orang yang serba wahhh, tapi kenapa mereka bisa sebegitu hormatnya pada saja.

Ampunnn, ujian jabatan ini.
Bimbing saya Ya Allah agar tetap jadi orang baik, rendah hati, dan amanah dengan jabatan ini.





You May Also Like

10 komentar

  1. Kalo ditempat saya, untuk oramg penting di kampung bisa berupa ingkung. Ayam ukuran gede,dipanggang. Kalau sehari ada tiga orang munjung...haduuuuw..lawuh iwak pitik awaneesuk sore ehehee

    BalasHapus
  2. Wihh toss dulu dah mbkkk.

    Btw mbk juga pamong kah?

    BalasHapus
  3. Wah gitu yah budaya munjung. Seru² gimana gitu. Btw mb Arlina itu di desa mana, pamong sbg apa? Duuh maaf, kepo...Hehe...

    BalasHapus
  4. Ciyeee ada yang kepo.. Wakakakka. Btw udah pernah kutulis di blog ini kok. Gak kusebutin lagi biar keponya makin menjadi jadi, hahaha wkwkwkwk #ketawajahat

    BalasHapus
  5. Di tempat nenek gw di Wonogiri masih ada beginian. Mana orang kampung kalo nyumbang gak cuman beras. Gula, teh, kopi, mie instan, lengkap pokoknya. Gw aja heran, kok kayaknya orang kampung kaya-kaya banget yah, wkwkwkwk

    BalasHapus
  6. Bukan kaya-nya tapi mereka baik baik, dermawan pulak. Hehe

    BalasHapus
  7. Sungguh kepo, ini di daerah desa mana?
    Kayaknya kental banget budaya menghormati orang yang disegani.

    Betewe, sebenarnya kesannya kayak lebih memaksakan kekeluargaan dan sosial ya.
    Karena meskipun dibawain makanan, trus kita wajib balas buwuh juga trus dibalas juga.

    Beda banget dengan orang2 di kota2, atas nama gak ngerepotin, jadinya bahkan jarang saling kenal :)

    BalasHapus
  8. Haha mbk rey kepo juga wkwkwk.
    Iya mbk, indonesia banget. Budaya saling menghormati yang mesti dilestarikan.

    Gak wajib buwuh mbk, cuma kalau gak buwuh ya malu. Wkwkw
    Sama saja yaaa hehe

    BalasHapus
  9. Waaah samaa mbak, ada tradisi munjung jugaaa di caruban, madiun hehehe kalau mau nikahan atau slametan gtu juga ada punjungan ke kerabat dekaat 😁😁 salaam kenal mbak arlina, blognyaa mantaap 👍👍👍

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeiiii

      salam kenal juga mbk, btw makasih atas kunjungannya :D

      Hapus