Penyakitnya Atasan

by - Mei 27, 2019



Menjadi atasan itu tak semudah yang dibayangkan ferguso. Apalagi kalau anak buahnya lagaknya nyaingin bosnya, wadau wadau kalau saya sedang tidak ingat ini bulan ramadhan dan saya sedang puasa, pingin deh mereka kujadikan perkedel.

Enak kali yaa dijadikan takjil. Lumayan biar gak perlu beli takjilnya, sekalian hemat.

Iya, mereka itu para anak buah yang menguji kesabaran atasan. Duh entah sudah berapa kali saya terlibat bertengar dengan mereka. Padahal yah padahal saya ini cewek sendiri, muda sendiri dan kecil sendiri tapi kok niat banget mereka nyari gara gara sama saya. Apa dikira nyali saya tidak cukup besar untuk sekedar bertengkar dengan mereka?

Mungkin sudah menjadi harapan semua insan yang menjabat sebagai atasan, pinginya punya bawahan yang nurut, kalau disuruh A ya A, kalau disuruh melakukan B ya B. bawahan yang hormat pada atasan, gak boleh bantah atasan, apalagi kalau atasannya memberitahu dan menyuruhnya pada hal hal baik sesuai tupoksinya, wajib nurut 100%.
KECUALI saya nyuruh mereka masuk mereka, mereka berontak dan marah ke saya mungkin ada benarnya. Lah ini disuruh dan diingatkan yang benar kok malah bentak bentak saya. Kurang ajar sekalee!

Tapi yah mau gimana lagi, kadang mereka menguji kesabaranku hingga keterlaluan. Seperti yang sudah kutulis sebelumnya di blog ini ketika saya bertengkar di grup kerja wa. Kemarin bertengkar. Dan hari ini lagi. Wakakak memang saya ahli bertengkar mungkin.

Kemarin bertengkar gara gara uang saya dibawa salah satu teman, saya ingatkan, ehh lah kok kayak di meme meme gitu, dia yang ditagih lebih serem dari aku yang nagih, kan menjengkelkan!

Yang hari ini. Gara-gara anak buah disuruh melengkapi SPJ. Kubilang, “Lengkapi yang bisa dilengkapi pak!” Ehh malah dianya nyolot. Apanya yang dilengkapi wong semuanya serba kurang? Yah sensi lah. Emosi gue kumat seketika, kulihat wajahnya nyolot. Dan akupun sama membalas dengan wajah nyolot. Sebodoh amat yang saya hadapi si bapak bapak gak tau diri. Toh saya mengingatkan apa yang menjadi tugasnya, dan selaku atasan saya pun tak semen-mena.
Sebodo amat jika dia marah atau benci ke saya. Saya mah sudah kebal bertengkar dan saling membenci kayak gini.

Ehh tapi karena mungkin ini efek puasa, tak berapa lama kemudian, dia mulai menunjukkan rona kalau dia ngajak baikkan. Jadi ya okelah, kita baikan. Tanpa ada ucapan kata maaf. Pokok ngobrol ya kayak biasanya.
Wkwkkw

Mungkin efek karena kita keseringan bertengkar. Dulu pas awal saya masuk kerja disini dan kami terlibat pertengkaran, duh kami diem dieman selama hampir sebulan. Dikira saya gak kuat apa? Saya mah terlalu strong kalau masalah ginian. Sebulan di kantor yang sama, tak saling sapa. Saat saya bicara dia pindah tempat menyingkir jauh jauh dari saya. Salim iya salim. Tapi gak saling tatap muka, karena sama jijiknya, wkwkkwk.

Baru beberapa waktu kemudian, entah dia kerasukan setan jin dari mana, tiba tiba menghampiriku bertanya basa basi untuk mulai obrolan ringan. Wakakak. Dan semenjak itu saya rukun. Rukun untuk beberapa saat sebelum bertengkar lagi. Hehe.
Itulah saya.

Jangan kalian mikir kenapa saya tak resign saja, yeiii…. ya gak akan lah. Secara ini jabatan saya seumur hidup. Saya hanya perlu bersabar karena saya yang memiliki masa pensiun paling lama dibanding teman kerja yang lain. Toh kalau saya sabar maka mereka-mereka alias orang orang menyebalkan itu bakal pension dengan sendirinya, dan saya bakal punya anak buah pengganti yang unyu unyu, pengganti mereka. Yang semoga anak buah yang baru kelak, mereka baik baik. Dan tak semenjengkelkan mereka.

Tapi jangan kalian pikir pula kalau saya tersiksa menjalani kehidupan pekerjaan ini. Yeiii Alhamdulillah selama setahun adaptasi kini saya mulai paham dengan wataknya teman teman. Jadi insyaAllah gak bakal sakit hati. Sakit hati sedikit setelah itu hilang. Lagian sebagaimana amanat dosbingku. Dimanapun kamu kerja kamu bakal menemui gesekan. Jadi belum tentu kalau aku nyari kerja yang lain hidup saya bakal mulus. So intinya pandai pandai adaptasi, yakkk.


You May Also Like

27 komentar

  1. pukpukpukkkk, tantangan puasa nih :)
    JAdi atasan emang susah sulit gampang hehehe.
    Apalagi kalau bawahannya lebih tua.

    Tapi emang tugasnya atasan itu adalah pemimpin yang bisa memimpin.
    Jadi dengan sabar insha Allah bisa memimpin dengan baik.
    semangat :)

    BalasHapus
  2. Semangat kakak!
    Ya ampun, aku jadi inget bulan puasa ini juga ada kejadian nggak enak. Tapi, atasanku yang bikin nggak enak... Dia kayak nggak mau tahu betapa beratnya tugas di bawah, padahal orang-orang di sekitar mengakuti tugasku berat.
    Akhirnya ngalah dan nurut deh.

    Semangat, semoga bisa memimpin dengan baik. Aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Dunia emang gitu yaa baik atasan maupun bawahan punya masalahnya masing masing.
      Atasan menganggapnya bawahan kurang ajar. Si bawahan menganggapnya atasan semena mena.

      Auu ahh.
      Yang jelas dan yang pasti, lakukan yang terbaik versi kita, selebihnya jika masih ada yang nyinyir, diharap maklum saja, karena kita tak akan pernah bisa menyenangkan semua orang.

      Semangat semangat untuk mbk jugaa

      Hapus
  3. Saya adalah tipe karyawan yang shelow.
    Gak pernah terlibat drama apa pun di kantor.
    Wong kerja aja udah tantangan, masih pula ditambah dengan drama2 gak penting.
    Sayang energy. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kalau gini, bakal disayang sama atasan nih.

      Jujur, sama.
      Saya pun sebenarnya paling males jika disuruh ngoprak ngopraki mereka, secara mereka sudah tua bin dewasa harusnya sadar dengan tugasnya masing masing

      Hapus
  4. bos dan leader berbeda ya hehe. jadi ambil hikmah disetiap kejadian aja mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa,, siapp.

      Bos harus punya sikap leadership
      Itu wacana yang mengaung ditelingaku saat aktif jaman kuliah dan organisasi dulu

      Hapus
  5. Atasan menjengkelkan,..atau menyebalkan,..pesan disaya aja teh,..solusi jitu atasi rasa menjengkelkan,..saya jual racun tikus satu dus,..sianida rasa kopi atau mungkin barbel juga mau saya ada,...wkwkckk,..canda 😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha sekali minum bakalan tidak menjengkelkan lagi karena sudah tenang di alam sana

      Hapus
  6. Susah juga ya jadi atasan kalau yg dipimpin orangnya jauh lebih tua karena mungkin mereka beranggapan yg muda belum berpengalaman...tapi tenang aja nggak usah terbawa emosi lama2 mereka pasti akan mengakui kemampuan mbak, ini hanya masalah waktu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya saya percaya, ini hanyalah masalah waktu.
      Mungkin mereka serada syok atau kaget dengan atas yang baru macam saya. Wkwkwk

      Hapus
    2. Tunggu sampai syoknya reda hehehe

      Hapus
  7. Saya mengucapkan selamat berpuasa dan selamat hari raya idulfitri.

    MOHON MAAF LAHIR DAN BATIN

    kepada semua taman taman blogger muslim dan muslimat disini..🙏🙏🙏

    BalasHapus
    Balasan
    1. Taman blogger??? 🙈😃😃😃

      Iya sama sama mohon maaf lahir dan batin juga ya..

      Btw lebarannya masih besok hari rabu lohh

      Hapus
  8. sabar mbak kan lagi puasa jangan marah-marah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa...
      Besok waktunya akur, maaf maafan karena sudah lebaran hehe

      Hapus
  9. Sini mbak belajar sama saya, wkwkwkwk

    Di kantor, gak ada satu orang pun yang berani sama saya. Bukannya saya sombong, tapi karna saya menunjukkan dengan prestasi dan isi otak. Saya akui di kantor emang saya terkenal sangat galak. Tapi saya hanya galak masalah kerjaan aja. Kalo masalah pribadi atau yang lain saya orangnya cuek. Mau lu guling-guling, mau loncat-loncat, mau kayang, asal kerjaan beres, gw juga anteng aja. Tapi kalo lemot, klemar-klemer, gak bisa menyelesaikan kerjaan dengan baik siap-siap aja gw bentak. Orang General Manager aja pernah gw bentak, wkwkwk. Ya habisnya dia kerjanya ngawur, dikasih masukan gak mau, yaudah gw kunyah aja sekalian.

    Gak takut dipecat? Nggak. Karna saya tau, saya terlalu berharga untuk mereka, wkwkwkwk.

    Galak-galak gini, semua kerjaan saya dan departemen saya selalu beres. Saya pun selalu memastikan semua orang bekerja sesuai dengan job desk dan porsinya masing-masing. Makanya orang naruh hormat sama saya. Oh iya satu lagi, kalo ingin dihormati staff belajar tanggungjawab mbak. Misal staff bikin kerjaan salah dan itu lolos dari perhatian kita, maka ketika ditegur jadilah tameng untuk mereka. Tanggung lah akibatnya untuk diri sendiri, jangan ikut salahkan staffnya. Karena mau gimanapun kita tetap salah. Sudah sepatutnya sebagai leader kita harus tahu kerjaan bawahan kita. Dijamin kalo mbak berani kaya gitu mbak akan sangat dihormati staff. Walopun gw galak, semuanya pada awet tuh kerja bareng gw. Ya gimana gak awet, gw sering bagi-bagi makanan ke mereka, wkwkwk

    Gemuk-gemuk deh jadi staff gw.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmmmm iya pun saya pernah kayak gitu, sudah dikasih tahu contohnya
      tinggal ngerjakan ehh malah dia ngerjakannya awuran.
      Aku marah marahin ehh malah dia nya jawab "iya" dengan santai dan lugunya seolah tak punya salah.
      Duhhh sampe saya males tingkat akut buat marah marah lagi. Akhirnya manyun.

      Dan terkait pengalaman tameng untuk staff, saya punya ceritanya sendiri. Ahh tapi mungkin lebih baik kutulis sendiri dibagian postingan, karena bakalan panjang ceritanya

      Kalau terkait bagi bagi makanan, kadang kubawakan atas inisiatif sendiri, kadang mereka yang request minta jajan apa ke saya. Kuturuti kalau lagi mood dan mereka tidak sedang menjengkelkan.

      Hapus
    2. Kalo masih ngejengkelin diemin aja mbak, wkwkwkwk

      Staff saya lebih milih saya omelin ketimbang saya diemin.

      Hapus
  10. Di masa depan kayaknya bertengkar udah jadi life skill yang diperlukan wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha musti diasah biar makin mahir wkwkwk

      Hapus
  11. Salah satu tugas atasana yang tidak tertulis di SKnya adalah "marah" jika kerjaan bawahannya ngeyel :)

    eh ini humor lama atasan vs bawahan

    • Bila Bos tetap pada pendapatnya, itu berarti beliau konsisten
    • Bila Bawahan tetap pada pendapatnya, itu berarti dia keras kepala.

    • Bila Bos berubah-ubah pendapat, itu berarti beliau fleksibel
    • Bila Bawahan berubah-ubah pendapat, itu berarti dia plin-plan

    • Bila Bos bekerja lambat, itu berarti beliau teliti
    • Bila Bawahan bekerja lambat, itu berarti dia tidak “perform”.

    • Bila Bos bekerja cepat, itu berarti beliau “smart”
    • Bila Bawahan bekerja cepat, itu berarti dia terburu-buru.

    • Bila Bos lambat memutuskan, itu berarti beliau hati-hati
    • Bila Bawahan lambat memutuskan, itu berarti dia “telmi”.

    • Bila Bos cepat mengambil keputusan, itu berarti beliau berani ambil resiko
    • Bila Bawahan cepat mengambil keputusan, itu berarti dia gegabah.

    • Bila Bos mem-by-pass prosedur, berarti beliau proaktif-inovatif
    • Bila Bawahan mem-by-pass prosedur, berarti dia melanggar aturan.

    • Bila Bos menyatakan : “Mudah” itu berarti beliau optimis
    • Bila Bawahan menyatakan : “Mudah” itu berarti dia meremehkan masalah.

    • Bila Bos sering keluar kantor, itu berarti beliau rajin ke customer.
    • Bila Bawahan sering keluar kantor, itu berarti dia sering kelayapan.

    • Bila Bos sering entertain, itu berarti beliau rajin me-lobby customer.
    • Bila Bawahan sering entertain, itu berarti dia menghamburkan anggaran.

    • Bila Bos men-service atasan, itu berarti beliau me-lobby
    • Bila Bawahan men-service atasan, itu berarti dia menjilat.

    • Bila Bos sering tidak masuk, itu berarti beliau kecapaian karena kerja keras
    • Bila Bawahan sering tidak masuk, itu berarti dia pemalas.

    • Bila Bos membuat tulisan seperti ini, itu berarti beliau humoris
    • Bila Bawahan membuat tulisan seperti ini, itu berarti dia frustasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahahahha
      Jadi keinget pasal pasalnya cewek. Tapi gpp lah secara saya bosnya dan saya juga cewek,
      1. Cewek/bos selalu benar
      2. Cewek/bos tidak pernah salah
      3. Jika ada salah pada cewek/bos kembali ke pasal 1 dan 2

      Wkwkwkwk
      Alias cewek/bos maha sempurna (sempurna ngeyelnya haha)

      Hapus
  12. Anggep aja becanda temen-temennya mba wkwkwkwkwkkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa sih kalau mereka kubecandain terus nyadar diri dan mau kerja bagus lagi. Lah kalau sebaliknya kan malah berabe.

      Harrraaa saya harus bagaimana? Hehe

      Hapus